Kesalahan Umum dalam Elevator

Sebelum membaca artikel ini, pastikan kamu telah membaca artikel tentang Teknik Elevator yang Benar dan Aman.
Elevator memang salah satu stunt dalam Cheerleading yang cukup mudah, jika dilakukan dengan teknik yang benar. Bahkan jika kamu merasa telah menguasainya 100%, coba baca lagi, dan praktekkan. Jika dilakukan dengan benar, side base tidak akan merasa berat same sekali pada saat load-in. Rasa berat baru akan dirasa saat flyer telah sampai di atas.

Ada beberapa kesalahan yang sering dilakukan dalam melakukan elevator yang membuat stunt kurang sempurna, mengurangi unsur safety, serta membuat jalannya stunt terlihat kurang smooth.

KESALAHAN #1 :
SIDE BASE TIDAK BERDIRI TEGAK / MEMBUNGKUK

Kedua side base tidak berdiri tegak saat akan melakukan stunt. Membungkuk mungkin akan terasa lebih "nyaman", namun ada beberapa resiko yang mungkin terjadi.

Pertama, yang terlihat jelas, kepala side base bisa terbentur kaki/dengkul flyer saat sang flyer mulai load-in (melompat menginjak tangan kedua side base).

Kedua, dengan membungkuk, side base akan cenderung untuk mengangkat dengan menggunakan otot tangan dan punggung, ketimbang menggunakan otot kaki/paha. Selain terlihat kurang bagus, mengangkat dengan menggunakan otot punggung sangat berpotensi menimbulkan cedera, dan ingat pula hampir sebagian besar urat syarat di tubuh manusia mengalir melewati bagian punggung.


KESALAHAN #2
KAKI SIDE BASE TERBUKA TERLALU LEBAR

Pada awalnya, seringkali membuka kaki lebar-lebar akan terasa jauh lebih nyaman ketimbang hanya membukanya selebar bahu. Tapi jika kamu telah menguasai teknik elevator dengan benar, kamu akan merasakan sendiri bahwa membuka kaki cukup selebar bahu akan memberikan tenaga dorong yang lebih kuat. Bayangkan sebuah pegas/per. Semakin tinggi suatu pegas/per, semakin kuat pula daya dorongnya, bukan? Dengan membuka kaki terlalu lebar, posisi badan base akan lebih pendek dibanding dengan membuka kaki hanya selebar bahu

Selain itu, rasanya membuka kaki terlalu lebar tidak akan terlihat "indah" bagi penonton ataupun juri, karena terkesan "mengangkang".


KESALAHAN #3 :
FLYER "JONGKOK" SAAT LOAD-IN

Ini mungkin salah satu kesalahan yang paling sering terjadi, menurut pengamatan redaksi dari penampilan tim Cheerleaders di Indonesia.
Pada saat load-in, flyer harus menanggung berat badannya sendiri, dengan menjaga agar pantat tidak turun lebih rendah dari lutut, jangan menjatuhkan pantat sehingga berada dalam posisi jongkok. Ada beberapa alasan mengapa hal ini disalahkan :

Pertama, jika flyer jongkok, titik berat badan flyer akan pindah ke belakang, dan mengacaukan jalannya load-in dari stunt.

Kedua, jika flyer jongkok, ia akan cenderung untuk tidak menanggung berat badannya sendiri melalui kedua tanggannya yang memegang pundak base, dan mengacaukan sinkronisasi dari jalannya stunt.

Ketiga, jika flyer jongkok, akan "lebih jauh" untuk mencapai posisi berdiri tegak, ketimbang bila ia sedikit mengangkat pantatnya di atas lutut.


KESALAHAN #4 :
SIDE BASE TIDAK MENEMPELKAN TANGAN DI DADA

Pada saat flyer sudah berdiri tegak, kedua side base harus merapatkan tangan mereka (yang sedang memegang kaki flyer) di dada, dengan siku ditempelkan ke bagian tulang rusuk samping badan, untuk memberikan kestabilan dan kekokohan dari stunt.

Jika side base "menggantungkan" tangan mereka di depan dada seperti terlihat pada gambar di samping, maka besar kemungkin tangan base akan goyang dan flyer dapat kehilangan keseimbangannya.

Selain itu juga, jika side base "menggantungkan" tangan mereka di depan dada, akan butuh tenaga tangan (bisep dan trisep) yang jauh lebih besar untuk menahan berat badan flyer. Jika side base menempelkan tangan mereka di dada dan siku dirapatkan di badan, berada badan flyer akan terbagi ke seluruh bagian tubuh dari base, tidak hanya di tangan saja.


KESALAHAN #5 :
BASE TIDAK MELIHAT KE ARAH FLYER!

Ini juga salah satu kesalahan yang paling sering terjadi yang pernah kami lihat.

Walaupun elevator adalah salah satu stunt yang kelihatannya tidak berbahaya, namun aturan keselamatan (safety guideliness) Cheerleading di seluruh dunia jelas mensyaratkan agar ketiga base harus senantiasa melihat ke arah flyer selama jalannya stunt, sampai flyer mendarat lagi ke tanah, untuk menjaga kemungkin terburuk yang mungkin terjadi.

Kedua side base harus melihat ke arah pinggang/pinggul flyer, sementara back-base tidak boleh melepaskan pandangannya ke arah leher/tengkuk dari flyer.



Beberapa kesalahan lain dalam Elevator yang sering terjadi antara lain :

  1. Tidak ada back base!! Hal ini sangat berbahaya, namun masih cukup sering kami lihat dalam penampilan tim Cheerleader di Indonesia. Back-base adalah yang paling bertanggung-jawab terhadap keselamatan flyer karena ia yang paling jelas melihat keseluruhan stunt. Tanpa back base, bayangkan saja apa jadinya jika tiba-tiba sang flyer kehilangan keseimbangan dan jatuh ke belakang?!?! Kedua side base tidak akan bisa menangkap karena kedua tangan mereka sedang memegang kaki flyer. Resiko cedera jatuh ke belakang adalah jauh lebih tinggi dibanding jika flyer jatuh ke arah depan.
  2. Para anggota yang melakukan stunt ngobrol! Hal ini sangat tidak baik untuk dilakukan. Satu-satunya orang yang boleh bersuara dalam melakukan stunt adalah biasanya back base, atau siapapun yang menghitung. "five", "six", "seven", "eight", atau hitungan lainnya.
  3. Jika side base belum terbiasa atau baru pertama kali mencoba, biasanya, pada saat load-in tangan side base akan cenderung untuk "mencari" dan menangkap kaki flyer yang melompat. Jangan lakukan ini. Pertahanakan tangan di posisi awal, dan biarkan kaki flyer yang mencari tangan side base.

Nah, gimana sekarang? Ternyata ga segampang itu khan untuk melakukan teknik elevator yang benar dan aman? Bukannya sulit, tapi tidak semudah dan sederhana yang mungkin kamu bayangkan sebelumnya.
MOMENTUM! Mencari momentum yang tepat saat load-in, yakni saat kaki flyer menginjak tangan base, lalu side base mengayun ke bawah, dan mengangkat flyer ke atas, kadang menjadi hal yang paling sulit dalam melakukan elevator. Begitu kalian sudah "klop", sudah dapet momentum-nya, elevator bakal terasa gampang kok.. dan aman tentunya!

Kembali ke Halaman Utama